Majelis Permusyawaratan Rakyat RI
Berita Terkini Hadiri Diskusi Bicara Buku MPR, Mahyudin Bicarakan Seputar Pentingnya Pemimpin Bangsa Miliki Rasa Nasionalisme Dan Religius Yang Tinggi Ketua MPR Ingin Kemajuan Pendidikan Pesantren Merata Ketua MPR Sosialisasikan Empat Pilar Pada Nelayan Bertemu Delegasi Indonesia Muroja’ah, HNW Tekankan Peran Pemuda Penting Selamatkan Bonus Demografi Indonesia Hidayat Nur Wahid Lanjutkan Perjuangan Agus Salim Dan Mohammad Natsir Wakil Ketua MPR RI Mahyudin Menerima Puluhan Guru Dari Kutai Timur Sesjen MPR : Banyak Negara Ingin Menerapkan Sifat Gotong Royong Dan Tolong Menolong PENGUMUMAN Nomor 52/10/2018 TENTANG HASIL SELEKSI ADMINISTRASI PENERIMAAN CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL (CPNS) SEKRETARIAT JENDERAL MAJELIS PERMUSYAWARATAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2018 Ketua MPR: Pemilu Untuk Memilih Pemimpin Yang Terbaik Waspadai Kecurangan-Kecurangan Dalam Pemilu Rilis Seminar Guru Dihadiri Sesjen MPR Mahyudin : Kita Harus Punya Demokrasi Ala Indonesia Anggota MPR: Keragaman Suku, Budaya, Dan Agama Merupakan Kekuatan Persatuan Ketua MPR Bertemu Pelajar Islam Dan Mahasiswa Budhis Bahas Empat Pilar Sebagai Tokoh Muslim Dunia, Wakil Ketua MPR Hadiri Sidang Majelis Tertinggi Liga Dunia Islam Mahyudin : Di Tahun Politik, Waspadai Politik Adu Domba Mahyudin : Hati-Hati Menggunakan Medsos Dan Internet Mahyudin : Jangan Pilih Caleg Yang Menghamburkan Uang Saat Kampanye Ketua DPR Harap Lemkaji MPR Pecahkan Masalah Pembagian Dan Pemisahan Kekuasaan Mahyudin : Kita Butuh Keteladanan Dari Para Pemimpin
Minggu, 16 September 2018 - 05:50 |

HNW: Kemerdekaan Indonesia Dipersiapkan Dengan Rancangan Yang Brilian

HNW: Kemerdekaan Indonesia Dipersiapkan Dengan Rancangan Yang Brilian

Jakarta- Sejarah mencatat berbagai ormas Islam seperti Muhammadiyah, NU dan lainnya berkontribusi dalam perjuangan mencapai kemerdekaan bangsa Indonesia menjadi satu fakta tak terbantahkan dan tertulis dengan tinta emas sejarah perjuangan bangsa.

Bahkan, perjuangan umat Islam dulu berdampingan, saling bahu membahu juga dengan rakyat Indonesia lain yang berbeda keyakinan dan agama.  

Di sinilah terlihat bahwa umat Islam sangat menghormati perbedaan keyakinan dan agama bahkan umat Islam dengan semangat toleransi menghormati kebhinnekaan bangsa rela tujuh kata dalam Piagam Jakarta dihapus. Dan dalam perjalanannya dengan berbagai kajian, analisa serta pemikiran yang sangat mendalam dan tentu dengan perjuangan yang sangat berat, tercapailah Indonesia merdeka.

Intinya kemerdekaan yang diraih bukan ujug-ujug datang sendiri tapi merupakan anugerah Allah SWT yang benar-benar dipersiapkan dan dirancang secara brilian oleh para pejuang dan para pendiri bangsa tanpa mengenal perbedaan suku, agama dan ras.

Sehingga sangat tidak benar jika Islam dalam konteks kekinian dipersepsikan sebagai radikal dan intoleran.  Padahal, pekikan takbir para pejuang Islam dan para ulama biasa terdengar sebagai penyemangat dalam perjuangan merebut kemerdekaan dengan mengorbankan darah dan jiwa.

Hal tersebut dikatakan Wakil Ketua MPR RI Hidayat Nur Wahid (HNW) di hadapan ratusan peserta Sosialisasi Empat Pilar MPR RI kerjasama MPR RI dengan Muhammadiyah Tanah Abang I dan Komando Kesiapsiagaan Angkatan Muda (KOKAM) Muhammadiyah Tanah Abang, di Gedung Perguruan Muhammadiyah I, Tanah Abang, Jakarta, Sabtu (15/9/2018).

"Jadi umat Islam mesti waspada dengan berbagai stereotipe miring yang sengaja dihembuskan agar umat marah dan melakukan hal-hal yang mencederai prestasi dan kiprah gemilang para pejuang dan pahlawan Islam di era perjuangan dan awal kemerdekaan Indonesia," katanya.

Untuk itu, lanjut HNW, umat Islam harus mengimplementasikan idiom tak kenal maka tak sayang, dengan mengupayakan mengenal para pahlawan bangsa dan para ulama dari kalangan Islam yang berjuang bersama rakyat dari berbagai suku, agama dan ras demi Indonesia merdeka.

"Kenali sosok mereka baca semua kipah mereka sehingga bisa menjadi benteng membendung berbagai stereotipe miring soal Islam.  Selain itu, umat Islam juga jangan terpancing dengan pemahaman-pemahaman yang membawa kepada Indonesia phobia seperti Indonesia bidah atau Pancasila bidah itu ngawur dan salah.  Padahal Islam, Indonesia dan Pancasila adalah seiring sejalan, menyatu tidak terpisahkan," tandasnya.

Sampaikan Komentar Anda

Hak Cipta © Sekretariat Jendral MPR RI 2015