.menu_preview{ /* display:none;*/ }

Surat Pembaca - Menegakkan Kursi Keropos Dalam

Menegakkan Kursi Keropos Dalam

Sabtu, 26 Okt 2019 - 11:02 Herwin Nur Kota Tangerang Selatan

Menegakkan Kursi Keropos Dalam Belum-belum sudah baku sanggah. Coba kalau pakai lema ‘demokrasi’ bukan lema ‘kursi’. Ybs masih pakai pola konvensional. Padahal, dengan demo+kursi di nusantara bermakna ‘demokrasi’. Jadi, demo+ (kerasan duduk di kursi). Tak ada kaitan, ikatan dengan atau oplosan peribahasa, pariwara, banyolan politik. Bagi pihak yang sudah ‘pikun’ (pilih akun), silahkan lanjut. Mulai dari nol, bagi pihak yang merasa melek peradaban. Jalur tikus, potong kompas, budaya instan malah menjadi andalan penguasa untuk melestarikan. Dimana yang mana, individu anak bangsa pribumi nusantara, merasa cakap diri. Liwat media masa dan turunannya, pamer bego sebagai citra diri. Format dasar politik terbuka yang menampakkan wajah demokrasi semu. Sistem belum kokoh atau selalu sedang dalam pekerjaan konstruksi. Raja jalanan atau pemerintah malam hari yang secara defacto. Acara, atraksi, adegan di layar kaca, hanya menampilkan sisi baik, kabar baik. Baik tayangan langsung, tayangan ulang atau modus kamera tersembunyi. Semua bisa dipesan. Semangat persatuan Indonesia melihat kawanan penguasa masuk kategori “biarkan, nanti busuk sendiri”. Jauh makna “biarkan, nanti ambruk sendiri”. [HaéN]

Kontak