.menu_preview{ /* display:none;*/ }

Surat Pembaca - selama nasi belum turun ke perut

Selama Nasi Belum Turun Ke Perut

Jum'at, 27 Mar 2020 - 15:55 Herwin Nur Kota Tangerang Selatan

selama nasi belum turun ke perut Kejadiannya sudah terjadi, hanya efek perkara belum terasa, masih dalam proses metabolisme waduk. Layak diduga, ybs kemasukan benda padat, lunak merayap. Tak perlu dikunyah pakai lama karena sudah lembut, homogen. Perisa alami olah makanan ringan di lidah diterima dengan ikhlas. Satu porsi langsung ludes tak terasa. Maunya berlanjut. Kerongkongan menjadi jalan bebas hambatan tanpa sensor apalagi karantina. Santapan hangat membuat daya pacu mulut tak perlu kerja maksimal. Kunyah seadanya langsung telan. Aneka rasa tersaji dalam satu wadah. Pandai-pandainya sendok main keruk, uber rasa yang tak ada kaitan dengan warna. Tata cara makan dan atau minum, sudah ada aturan main, SOP, kode etik, rukun dan dalil global. Betapa saat kerongongan diliwati makanan dimaksud, bak digelontor. Usai liwat pintu tol, melaju pelan bak tumpukan berjalan. Gerak peristaltik jang diforsir, kendati yang liwat tamu istimewa. Jarang liwat. Kendati yang liwat cuma rombongan kecil, porsi priyayi bukan porsi kuli. Namun karena melaju bersamaan. Butuh waktu menormalisasi diri. Itu kalau lancar. Masih ada pasal begah menghadang. Waktu tunggu mengandung risiko yang sulit ditebak. Kemungkinan anyar bisa terjadi. Filosofi manusia berbudaya Jawa yaitu ngawula waduk. Kejadian di atas, fakta manusiawi yang diangkat jadi ungkapan pada kehidupan berbangsa dan bernegara. [HaéN]

Kontak